Muesli Gingerbread Man

Gingerbread adalah produk penganan khas dari Eropa dan umumnya populer di Hari Natal. Gingerbread memiliki citarasa manis dan khas campuran bumbu-bumbu terutama jahe.

gingerbread-man

Gingerbread memiliki tekstur yang beragam dari yang lembut sampai yang renyah. Rasa manis pada penganan ini selain berasal dari gula, juga berasal dari madu atau molase yang ditambahkan. Gingerbread mempunyai penamaan yang berbeda di beberapa negara i Eropa, seperti di Prancis disebut pain de’epices (atau spice bread) sedangkan di Jerman disebut Lebkuchen atau Pfefferkuchen (atau pepper cake).

Menurut sejarahnya, gingerbread masuk ke Eropa pada tahun 992 oleh seorang biarawan Armenia yaitu Gregory dari Nicopolis. Gregory meninggalkan Nicopolis Pompeii dan tinggal di Bondaroy (Prancis). Dia tinggal disana selama 7 tahun dan mengajarkan membuat gingerbread kepada pendeta dan umat Kristen di daerah tersebut.

Pada abad ke-13, gingerbread dibawa ke Swedia oleh imigran Jerman. Di Biara Vadstena (Swedia), para biarawati membuat gingerbread untuk meredakan gangguan pencernaan. Salah satu kebiasan di daerah tersebut yaitu membuat biskuit berwarna putih dan mengecatnya untuk digunakan sebagai dekorasi di jendela. Dokumentasi tertulis yang pertama mengenai gingerbread yaitu pada abad ke-17, dimana gingerbread dijual di biara, toko obat dan pasar tradisional di Inggris.

Pada abad pertengahan di Inggris, gingerbread diyakini memiliki manfaat dalam pengobatan. Seratus tahun kemudian Market Drayton di Shropshire Inggris menjadi terkenal karena gingerbread-nya dan menjadi salah satu ikon di papan ucapan selamat datang. Gingerbread selanjutnya menyebar lebih luas pada abad ke-18.

Gingerbread umumnya memiliki bentuk manusia atau disebut juga Gingerbread Man. Namun bentuk ini dapat berubah-ubah yang disesuaikan dengan perayaan seperti Natal, Haloween, dan Paskah. Gingerbread man memiliki bentuk manusia secara sederhana dengan kaki dan tangan yang pendek dan tidak berjari.

Umumnya gingerbread man juga memiliki wajah yang sederhana entah dalam bentuk cetakan, penggunaan coklat chip, icing sugar atau permen dan manisan buah. Dekorasi lain yang terkadang ditambahkan juga pada gingerbread man yaitu rambut, manset kemeja, dan sepatu, tetapi yang lebih populer yaitu kancing baju yang umumnya menggunakan icing sugar, permen atau kismis. Umumnya gingerbread man disajikan pada saat Natal. Suasana natal yang bersalju dan dingin di Eropa dapat menjadi lebih hangat dengan campuran jahe dan bumbu-bumbu lain dalam gingerbread.

Bentuk manusia ini umumnya lebih populer di Inggris. Gingerbread man pertama kali dikaitkan dengan Ratu Elizabeth I, yang diduga menyajikan kukis ini kepada pejabat-pejabat asing. Gingerbread man juga adalah salah satu fairy tale klasik yang populer yang mengisahkan tentang kukis gingerbread man yang menjadi hidup dan melarikan diri dari sepasang suami-istri tua dan hewan-hewan lain, dan akhirnya menjadi santapan rubah. Nah, itulah sedikit cerita mengenai gingerbread.

Resep sehat kali ini saya kreasikan dengan menggunakan bahan-bahan yang lebih sehat seperti gula palem untuk menggantikan gula pasir dan muesli untuk menambah kandungan serat. Kandungan rempah-rempah alami seperti jahe, kayu manis, pala dan cengkeh juga memberikan manfaat kesehatan. Hidangan sehat ini dapat anda sajikan pada saat Natal bersama keluarga atau sebagai suguhan sehat untuk saudara dan relasi anda.

Akhir kata, tak lupa saya ucapkan Selamat Hari Natal bagi temen-temen pembaca Duniafitnes.com yang merayakannya. Semoga Natal tahun ini dapat menjadi Natal yang penuh makna bersama keluarga, saudara, dan relasi.

“Have a Healthy Happy Merry Christmas, December 25th, 2013.”

Untuk 12 buah

Bahan
100 g butter
100 g gula palem
100 g madu
220 g tepung terigu protein sedang
80 g muesli
25 g telur
½ sdt garam
½ sdt baking powder
½ sdt kayu manis bubuk
½ sdt cengkeh bubuk
1 sdt jahe bubuk
½ sdt pala bubuk

Bahan untuk hiasan (icing sugar)

125 g tepung gula
1 butir putih telur
¼ sdm air jeruk nipis
¼ sdm cuka makan
Pewarna secukupnya

Cara membuat

  1. Campur butter dan gula palem menggunakan mixer kecepatan tinggi sampai halus dan tercampur rata.
  2. Masukkan madu dan telur. Kocok kembali menggunakan mixer kecepatan rendah sampai tercampur rata.
  3. Masukkan garam, baking powder, kayu manis, cengkeh, jahe, dan pala. Aduk rata.
  4. Masukkan terigu dan muesli. Aduk rata.
  5. Pipihkan adonan hingga setebal kurang lebih 0,5 cm atau lebih tipis. Cetak menggunakan cetakan gingerbread man dengan ukuran sesuai selera. Dalam resep ini saya menggunakan cetakan berukuran 14×9,5 cm sehingga menjadi 12 buah.
  6. Panggang pada suhu 180oC selama sekitar 15 menit. Angkat dan dinginkan suhu ruang. Sisihkan.
  7. Membuat hiasan icing sugar. Kocok putih telur dengan mixer kecepatan tinggi sampai mengembang dan sedikit kaku. Masukkan ½ bagian gula halus, air jeruk nipis, dan cuka makan. Kocok kembali dengan mixer kecepatan tinggi. Masukkan gula yang tersisa sedikit demi sedikit sampai tercampur semua. Icing sugar dapat langsung digunakan, atau bagi menjadi 3 bagian atau sesuai selera dan beri warna sesuai selera. Masukkan dalam plastik segitiga. Lubangi bagian ujungnya.
  8. Ambil gingerbread man. Hiasi sesuai selera.
  9. Dinginkan suhu ruang agar icing sugarnya mengeras. Dapat segera disajikan atau disimpan dalam toples.

Nilai gizi per buah

Kalori: 210 kkal
Lemak: 8,3 g
Karbohidrat: 30,8 g
Serat: 1,2 g
Protein: 3 g

Tips dan saran

  1. Dengan cetakan yang saya gunakan memberikan nilai kalori yang cukup tinggi dalam 1 buah gingerbread man. Anda dapat mengkonsumsinya setengah atau gunakan cetakan yang berukuran lebih kecil untuk menjaga agar asupan kalori lebih terkontrol.
  2. Selain menggunakan icing sugar, anda juga dapat menggunakan hiasan-hiasan lain seperti dari kismis atau buah kering.
  3. Anda dapat menggunakan berbagai jenis muesli yang ada di pasaran.

BACA JUGA : Brown Rice with Snapper Fillet

Gratis Konsultasi Fitnes dan Produk Fitnes